THE WINDOW (2016): MENYINGKAP TANDA DAN MAKNA DI SEBALIK JENDELA

The Window (2016) merupakan sebuah lagi tukangan pengarah Nurman Hakim yang turut melahirkan karya-karya seperti Pesantren (2008), Khalifah (2011 dan Bid’ah Cinta (2017).

The Window mengisahkan tentang Dewi, seorang gadis yang tidak mempunyai pekerjaan tetap di kota Jakarta berasa terpanggil untuk pulang ke kampung halamannya di Yogyakarta setelah sepuluh tahun kerana menerima khabar mengejutkan; kakak kandung yang cacat mental (Dee) telah mengandung. Setelah pulang ke kampung, matlamat Dewi begitu jelas diperlihatkan; mencari siapakah yang menyebabkan Dee berbadan dua.

Menurut perkongsian, judul asal filem ini adalah Dee dan bukannya The Window. Sesuatu yang menarik sebagai seorang penonton, adalah mencari saling perkaitan di antara judul dengan keseluruhan cerita. Apa agaknya rasional judul The Window (atau Tingkap dan Jendela) untuk mendokong sebuah naratif yang saya anggapi sebagai tidak bercerita mengenai tingkap secara literal?