THE WINDOW (2016): MENYINGKAP TANDA DAN MAKNA DI SEBALIK JENDELA

The Window (2016) merupakan sebuah lagi tukangan pengarah Nurman Hakim yang turut melahirkan karya-karya seperti Pesantren (2008), Khalifah (2011 dan Bid’ah Cinta (2017).

The Window mengisahkan tentang Dewi, seorang gadis yang tidak mempunyai pekerjaan tetap di kota Jakarta berasa terpanggil untuk pulang ke kampung halamannya di Yogyakarta setelah sepuluh tahun kerana menerima khabar mengejutkan; kakak kandung yang cacat mental (Dee) telah mengandung. Setelah pulang ke kampung, matlamat Dewi begitu jelas diperlihatkan; mencari siapakah yang menyebabkan Dee berbadan dua.

Menurut perkongsian, judul asal filem ini adalah Dee dan bukannya The Window. Sesuatu yang menarik sebagai seorang penonton, adalah mencari saling perkaitan di antara judul dengan keseluruhan cerita. Apa agaknya rasional judul The Window (atau Tingkap dan Jendela) untuk mendokong sebuah naratif yang saya anggapi sebagai tidak bercerita mengenai tingkap secara literal?

SECANGKIR COKLAT DI MINGGU YANG HANGAT

“Kak Eja. Aku akan main (datang) ke Ka El (KL) September nanti.”

“Silakan. Kami sambut di sana. Beritahu aku tanggalnya.”

Itu malam bulan Mei di rumah Irwan Bajang ketika saya dan Hafiz ke Jogja. Tanpa sebarang perancangan apapun untuk September. Kami bersantai. Tiga pasang suami isteri, bekerja dalam bidang seni dan sastera, dan akhirnya meninggalkan suami-suami sahaja berbincang hal-hal serius tentang kerja santak ke Subuh. Dan perancangannya tiba awal Ogos ke kantung mesej di WhatsApp saya. Daripada berjalan-jalan tanpa arah hujung September nanti, kami merancang kolaborasi.

Satu penghormatan bagi kami menerima Eka Nusa Pertiwi hujung September ini. Bagi saya wanita ini memang anak seni sejati. Dia bukan hanya selebriti. Tetapi seorang artis; bekerja untuk seni dengan sepenuh hati dan bersungguh-sungguh. Antara bukti terdekat, meski sibuk dengan pementasan saban malam, Eka tidak pernah melepaskan tanggungjawab kolaborasi kepada kami semata-mata di Legasi Oakheart. Dari Jogjakarta, nun jauh merentas negara, setiap hari Eka berusaha memenuhi setiap keperluan untuk Secangkir Coklat Di Minggu Yang Hangat yang akan berlangsung hujung September ini.

Seni fotografi The Wedding Kite oleh Harry Hartantio

Eka Nusa Pertiwi sudah sedekad dalam bidang lakonan. Bermula dengan teater pada tahun 2007 dan memenangi Anugerah Aktres Terbaik Festival Jakarta Timur pada tahun yang sama, Eka ternyata tidak mahu berhenti daripada cintanya ini. Dan jelas, takdirnya memang dalam bidang ini kerana beliau telah mendapat biasiswa bagi Studi Akting (Lakonan) di Institut Kesenian Indonesia (ISI) Jogjakarta.

MEMBACA KEBIJAKSANAAN BAD GENIUS

 

                      Poster Bad Genius (2017)

BEBERAPA hari kebelakangan ini kerap terbaca komentar memuji Bad Genius (2017) filem arahan dan tulisan Nattawut Poonpiriya ini. Jarang sekali saya percaya dan terpancing untuk menonton filem-filem yang diangkat (pada hemat saya) berlebih-lebih atau overrated. Termasuklah Bad Genius.

Saya gagahkan jua untuk menonton. Panggung yang penuh bukanlah sesuatu yang mengejutkan untuk trailer dan komentar positif yang tular di media sosial.

Bad Genius adalah garapan dari skandal sebenar yang melibatkan kecurangan akademik dalam Standard Test for International Colleges (STIC).

Pengalaman 130 minit penontonan ternyata membuktikan apa jua komentar memuji filem yang berstatus box-office 2017 di Thailand ini adalah benar.

Saya tidak akan menulis panjang perihal naratif, watak dan perkembangan plot. Di kesempatan ini saya tuliskan beberapa hal yang dapat kita amati dengan menonton filem yang membuka tirai New York Asian Film Festival ini;

FILEM YANG TERUK ADALAH CINTA YANG TIDAK KESAMPAIAN

SETIAP audiens datang ke pawagam bersama harapan, keterujaan dan keinginan untuk menonton sesuatu yang baik.

Harapan dan keterujaan ini mungkin boleh bertukar menjadi kekecewaan apabila filem yang ditonton tidak menepati ramalan atau sama sekali tidak memuaskan hati audiens.

James Monaco menyifatkan kepuasan penontonan sesebuah filem bergantung kepada pengalaman dan keupayaan mental dan budaya seseorang.

Menonton filem boleh diumpamakan seperti sebuah kisah cinta dalam dunia realiti; mempunyai seribu satu kemungkinan. Terdapat pelbagai kemungkinan yang membuatkan kita terjerat dalam percintaan yang menyakitkan, bukan?

Tulisan ini membariskan beberapa aspek ‘percintaan’ yang boleh membuatkan penonton berasa kecewa dan ‘kecundang dalam percintaan’ terhadap filem yang ditonton;

SINEMA DAN BENDA ANEH BERNAMA APRESIASI

KITA DAN SINEMA

Suasana gelap dengan kerusi empuk dan bertih jagung karamel rangup membawa kita ke satu dunia berbeza; dunia penontonan di panggung wayang gambar (pawagam).

Sedari kecil kita didedahkan dengan sinema dan penontonan filem cereka mahupun animasi pelbagai genre.

Setiap generasi pasti mempunyai nostalgia untuk digamit apabila berbicara perihal pengalaman penontonan.

Terdapat seribu satu faktor mengapa audiens berkunjung ke pawagam untuk menonton. Ada yang teruja untuk melihat pelakon kegemaran, ada yang meminati jalan cerita dan mungkin ada juga yang sekadar mengisi masa lapang sambil menikmati bertih jagung semasa blind date pertama di Berjaya Times Square.

Tulisan ini semestinya tidak akan membicarakan tentang bertih jagung pawagam mana yang lebih sedap, mahupun mempersoalkan mengapa kebanyakan poster filem tempatan banyak gambar pelakon?

Sebaliknya, akan membawa ktia semua berkenalan dengan benda aneh bernama Apresiasi.

Dalam konteks ini, Apresiasi Filem.